INDONESIA KAYA AKAN SUMBER DAYA ALAM NAMUN MISKIN SUMBER DAYA MANUSIA

Letak geografis yang strategis dengan luas sekitar 1.919.440 kmĀ² menunjukkan betapa kayanya Indonesia akan sumber daya alam dengan segala flora, fauna dan potensi hidrografis dan deposit sumber alamnya yang melimpah. Sumber daya alam Indonesia tersebut mulai dari sektor pertanian, kehutanan, kelautan dan perikanan, peternakan, perkebunan serta pertambangan dan energi. Indonesia memiliki sumber daya alam yang sangat melimpah yang seharusnya dapat membuat negara Indonesia menjadi negara yang super power, namun negara Indonesia belum mempunyai masyarakat yang belum menyadari akan kekayaan alamnya, belum sensitif akan kerusakan sumber daya alamnya, belum mampu mengolah alamnya dengan baik dan belum mempunyai rasa rugi karena kekayaan alamnya dinikmati oleh negara lain. Negara Indonesia belum kaya dengan sumber daya manusia. Indonesia mempunyai kekayaan alam yang sangat melimpah, namun tidak mempunyai kemampuan untuk memanfaatkannya.

Indonesia kaya akan sumber daya alam namun miskin akan sumber daya manusia. Konflik yang harus diselesaikan dalam pengelolaan sumber daya alam di Indonesia sangat banyak, namun yang menjadi permasalahan yang terbesar adalah ekonomi (menyangkut tentang kemiskinan), pendidikan dan pengetahuan serta hukum yang belum terlaksana.
1. Ekonomi

Sumber daya alam Indonesia yang sangat melimpah tersebut sebagian besar terletak di daerah terpencil seperti di pedesaan. Sumber daya alam di pedesaan seperti hamparan hutan yang sangat luas, sumber air seperti sungai dan danau, hamparan lahan pertanian dan sumber daya alam lainnya. Semua sumber daya alam ini berada pada lingkungan pedesaan, namun masyarakat pedesaan memiliki perekonomian menengah kebawah bahkan dikategorikan miskin dan memprihatinkan. Seharusnya masyarakat pedesaan mempunyai pendapatan yang lebih dari cukup namun kenyataan tidak demikian. Kemiskinan masyarakat pedesaan membuat mereka harus mencari dan mencari jalan bagaimana supaya mereka memperoleh pendapatan yang lebih baik. Masyarakat mulai bertani, berkebun namun hasil yang mereka peroleh tidak begitu menjanjikan akan masa depan anak-anaknya. Hal inilah yang membuat masyarakat mulai berpikir memanfaatkan apa yang ada pada lingkungan tempat tinggal mereka, yaitu sumber daya alam.
Memanfaatkan sumber daya alam adalah tindakan yang sangat kreatif ,namun yang menjadi masalah adalah masyarakat tidak mengetahui cara pemanfaatan sumber daya alam yang lestari. Harga kayu yang tinggi membuat masyarakat mengambil langkah untuk menebang pohon-pohon yang berada di hutan daerah mereka tinggal untuk mereka jual dan bahkan mereka mengijinkan orang-orang yang tidak bertanggungjawab untuk menebang habis pohon-pohon hanya dengan bayaran yang tidak seimbang. Sungai-sungai yang begitu jernih dan indah harus dikeruk untuk mendapatkan batu dan pasir untuk mereka jual. Hutan masyarakat dijual kepada perusahaan-perusahaan untuk dijadikan perkebunan seperti kebun sawit, dan bahkan hewan-hewan langka yang seharusnya dilindungi diburu oleh masyarakat untuk dijual demi memperbaiki keadaan ekonomi masyarakat pedesaan. Masyarakat harus memilih langkah yang salah tersebut demi kelangsungan hidup mereka, Namun apakah mereka yang harus disalahkan sepenuhnya ?. Masyarakat mengetahui bahwa hal itu tindakan yang salah, namun apakah mereka harus pasrah dengan kondisi perekonomian mereka ? kesehatan yang belum terpenuhi dengan baik, pendidikan yang belum mereka nikmati, janji pemerintah yang baru belum mereka dapatkan, dan berbagai hal lain yang mereka impikan yang tidak pernah terwujud, menjadi faktor yang mendorong mereka untuk mengambil langkah yang salah tersebut.
2. Pendidikan dan Pengetahuan

Anak-anak di pedesaan masih banyak yang belum mengecam yang namanya pendidikan oleh karena keuangan tidak mampu. Pemerintah mendirikan sekolah gratis namun fasilitas yang diperoleh tidak memadai yang bahkan tidak bisa dibandingkan dengan anak sekolah di perkotaan yang memiliki fasilitas yang sangat canggih bahkan hingga standart internasional. Hal inilah yang membuat masyarakat pedesaan tidak mempunyai pendidikan yang layak, tidak mempunyai pengetahuan akan betapa pentingnya sumber daya alam tersebut, dan juga tidak mempunyai pengetahuan untuk mengolah sumber daya alam yang baik sehingga mereka tidak menyadari bahwa banyak hal disekitar mereka yang bisa menjadi uang tanpa merusak alam yang begitu sempurna tersebut.
Hasil pertanian masyarakat sangat sedikit bahkan untuk memenuhi kebutuhan mereka tidak cukup. Hal ini disebabkan masyarakat tidak mempunyai pengetahuan, tidak mempunyai kemampuan atau skill dalam bertani yang baik, efektif maupun efisien. Sungai yang mengalirkan air terus menerus dapat menjadi sumber energi listrik bagi desa mereka, namun mereka tidak mempunyai pengetahuan akan hal tersebut sehingga tidak mampu menciptakan energi listrik yang mereka inginkan. Hamparan hutan yang sangat luas, sejuk dan indah, aliran air sungainya yang begitu jernih, keanekaragaman tumbuhan serta satwanya seharusnya dapat mereka gunakan sebagai sumber keuangan dengan menjadikan tempat wisata, namun mereka tidak mempunyai pengetahuan dan tidak mampu mewujudkan hal tersebut. Sinar matahari yang sepanjang tahun yang seharusnya dapat menjadi sumber energi listrik bagi mereka, namun tidak dapat mereka gunakan karena tidak memiliki pengetahuan dan kemampuan akan hal tersebut. Sisa hasil pertanian yang mereka buang menjadi sampah yang tidak berguna mereka buat, beserta dedaunan yang berjatuhan di lantai hutan yang sangat amat banyak, ternyata dapat digunakan sebagai energi biomassa seperti bioetanol. Bioetanol yang berasal dari tanaman pertanian seperti serasah jagung, sayur-sayuran seperti kol, ubi, beserta tanaman pertanian lainnya dan dari berbagai macam daun pepohonan dapat diolah menjadi sumber energi bioetanol yang sangat mahal.hal tersebut seharusnya dapat membuat masyarakat pedesaan menjadi kaya akan keuangan serta pendidikan yang layak, namun mereka tidak mempunyai pengetahuan dan kemampuan untuk mewujudkan hal tersebut.
3. Hukum yang belum terlaksana

Sejak berdirinya Negara Republik Indonesia telah dibuat peraturan tentang bagaimana pengolahan sumber daya alam yang baik dan dapat berkelanjutan. Sumber daya alam Indonesia dilindungi oleh hukum. Hal ini terlihat dengan tercantumnya pengelolaan sumber daya alam yang baik dan berkelanjutan seperti pada pasal 33 UUD 1945 yang merupakan ketentuan pokok dan juga UU No.4 Tahun 1982 dan beberapa peraturan-peraturan ataupun ketetapan-ketetapan yang dibuat untuk melindungi sumber daya alam Indonesia. Namun, hukum yang telah disusun sedemikian rupa dengan sanksi yang sudah ditetapkan apabila terjadi pelanggaran akan hukum tersebut, seolah-olah hanya menjadi sebatas tulisan yang tidak ada kuasanya.
Sumber daya alam Indonesia diambil oleh orang-orang yang tidak bertanggungjawab yang semakin hari semakin dihabiskan demi meningkatkan level ekonomi mereka tanpa peduli akan keadaan alamnya sendiri. Sangat disayangkan, orang-orang yang tanpa tanggungjawab mengambil sumber daya alam tersebut adalah orang-orang yang mengetahui dan mengerti akan hukum. Anggapan bahwa hukuman dapat dibeli, menjadi suatu dorongan bagi mereka untuk semakin berlomba menghabiskan alam ini. Peraturan sudah ada, namun pelaksanaannya belum nyata. Pemerintah berusaha melindungi alam dengan mengeluarkan berbagai peraturan-peraturan yang tertata dengan baik beserta sanksi-sanksi bagi para pelanggar hukum, namun hal tersebut tidak menjadi pelindung yang baik bagi alam Indonesia ini. Pemerintah hanya menyusun peraturan-peraturan beserta sanksi-sanksi, namun belum melakukan pengawasan yang ketat dilapangan. Supaya peraturan tersebut berjalan dengan baik dan alam Indonesia tetap lestari, pemerintah hendaknya lebih lagi bertindak untuk mengawasi pengelolaan sumber daya alam Indonesia ini, melakukan potret pengelolaan dengan turun ke lokasi pengelolaan dan melihat langsung tata cara pengelolaan yang dilakukan.
Siapakah yang harus disalahkan melihat kondisi ini? Hal tersebut menjadi pertanyaan yang sangat sulit terjawab ketika menyaksikan keadaan alam Indonesia saat ini. Masyarakat Indonesia harus mengalami revolusi mental agar alam ini tetap terjaga dengan baik. Masyarakat Indonesia harus menyadari bahwa alam akan tetap ada dan terjaga apabila manusia tidak ada, namun manusia akan segera punah apabila alam rusak. Alam tidak butuh manusia, namun manusia sangat membutuhkan alam. Hal inilah yang harus disadari oleh masyarakat Indonesia terutama orang-orang yang mementingkan level ekonominya dibandingkan dengan kondisi alamnya.
Beberapa solusi yang dapat dilakukan untuk menyelamatkan sumber daya alam Indonesia, yaitu:
a. Meningkatkan ilmu pengetahuan seluruh masyarakat cara pengelolaan sumber daya alam yang baik dan lestari.
b. Menyadarkan masyarakat bahwa banyak hal-hal disekelilingnya yang bisa dijadikan sebagai sumber pendapatan seperti pemanfaatan sampah pertanian yang dapat menjadi sumber bioetanol, sinar matahari, aliran sungai, angin dapat menjadi sumber energi listrik.
c. Memperkenalkan masyarakat hasil hutan non_kayu yang memiliki nilai ekonimis yang tinggi seperti tanaman obat, pemanfaatan nira yang menjadi berbagai jenis gula, getah kemenyan, getah pinus, getah damar dan lain-lain.
d. Memperkenalkan masyarakat pemanfaatan lahan pertanian yang maksimal seperti dengan sistem agroforestry dan lain-lain.
e. Memperketat pengawasan di lapangan oleh pemerintah terhadap pengelolaan sumber daya alam.
f. Menjalankan hukum dengan baik tanpa pandang bulu dan lain-lain.