Perjuangan Mempertahankan Hutan Alam di Kepulauan Aru

Talk Show dan Konfrensi Pers

33Kabupaten Kepulauan Aru merupakan sebuah Kabupaten Kepulauan yang terletak di timur Indonesia, tepatnya di Tenggara propinsi Maluku dan berbatasan langsung dengan negera Australia. Kepulauan Aru terdiri lebih dari 180 gugusan pulau, dengan lima pulau besar yang menjadi daratan utama, yaitu: Trangan, Kobror, Wokam, Maikor dan Kola. Pulau-pulau ini disekat oleh hampir seratusan selat besar dan kecil. Berdasarkan analisis Citra Landsat-8 liputan tahun 2013, Kepulauan Aru sebagian besar terdiri dari hutan alam. Lebih dari 80 persen atau seluas 667.000 hektare merupakan hutan dataran rendah dan hutan mangrove dengan kondisi sangat baik. Beberapa jenis pohon yang terdapat di kepulauan tersebut adalah kayu Merbau (Itsia bijuga), kayu Kenari (Canariu mamboinense) kayu Gofasa (Vitex cofassus), kayu Merah (Eugenia Rumphii), dan kayu Bawang (Dysoxylum euphlebium).

Kekayaan alam Kepulauan Aru sudah dikenal dunia luar sejak berabad-abad lalu. Kepulauan Aru sudah tidak asing dengan pengusahaan sumberdaya laut dan hutan berskala besar. Perusahaan mutiara dan penangkapan/ pengolahan ikan mengawali sejarah eksploitasi sumberdaya alam di Kepulauan Aru. Sejak tahun 1980-an orientasi pengusahaan sumberdaya alam meluas ke sumberdaya hutan, khususnya kayu. Kemudian meluas lagi pada sumberdaya lahan, terutama di sektor perkebunan dan hutan tanaman. Tidak bisa dipungkiri bahwa Pemerintah daerah harus memiliki pendapatan yang memadai untuk membiayai pembangunan di daerahnya. Apalagi di atas hamparan kekayaan sumberdaya alam, Kabupaten Kepulauan Aru tercatat sebagai salah satu kantong kemiskinan di Provinsi Maluku. Berdasarkan data BPS, pada tahun 2011 tercatat 30,96 persen dari penduduk Kepulauan Aru berada di bawah garis kemiskinan.

Gencarnya pembangunan akan berbanding lurus dengan besarnya Pendapatan Asli Daerah (PAD). Sementara pola yang paling umum untuk meningkatkan PAD adalah membuka peluang masuknya investasi berskala besar ke daerahnya. Namun kebijakan pemerintah terkait keuangan daerah ini acap kali menafikan kondisi spesifik daerah dan daya dukung lingkungan yang ada. Jika merujuk pada potensi sumberdaya laut Kepulauan Aru, terlihat bahwa potensi di sektor kelautan sangat besar. Bahkan produksi dan nilai ekonomi pada sektor ini selalu meningkat setiap tahunnya. Alih-alih mengembangkan sektor perikanan, nampaknya Pemerintah Daerah justru lebih memberi ruang bagi investasi berbasis lahan dan membuka hutan di daratan Kepulauan Aru.

Leave a Reply

XHTML: You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>